Tiga Hal Mendasar Bagaimana Pemuridan Berbeda dari Mentoring

Beberapa tahun yang lalu, seorang wanita muda meminta saya untuk membimbingnya menjadi seorang "ibu". Kami adalah rekan kerja, jadi kami memiliki banyak percakapan biasa. Sesekali, kami bertemu satu lawan satu untuk membicarakan kepedulian dan kekuatirannya saat dia membesarkan putrinya.

Dia mengajukan pertanyaan dan mengarahkan diskusi. Saya akan menawarkan saran dan mengarahkannya ke buku yang sesuai atau orang lain yang mungkin bisa membimbingnya. Kami juga akan berdoa bersama.

Sebagai mentornya, saya ingin menawarkan apa yang dia rasa dibutuhkannya dalam hidup ini. Saya telah membimbing kaum wanita dalam bidang hubungan, yang berhubungan dengan anak-anak yang sudah menikah dan menemukan kehendak Tuhan untuk hidupnya. Saya tidak pernah diminta untuk membimbing seseorang dalam hal berkebun, memasak atau mendekorasi rumah, tetapi ada wanita lain yang saya tahu demikian.

Mentoring adalah istilah umum yang digunakan ketika seseorang meminta orang lain untuk menasihati mereka dalam keterampilan atau area kehidupan tertentu.

Musim gugur yang lalu, seorang lulusan perguruan tinggi belum lama ini, orang baru di kota dan hidup saya, meminta saya untuk "memuridkan" dia. Saya bertanya sebelum menyetujui untuk melakukannya, dia datang ke rumah saya agar kami bisa mengobrol dan mengklarifikasi apa yang dia ingin dapatkan. Selama pertemuan pertama ini, saya mengajukan pertanyaan seperti "Apa yang Anda maksud dengan 'murid' (kata kerja)?", "Pernahkah Anda dimuridkan sebelumnya?", "Apakah Anda terlibat dalam pelayanan di kampus?", Dan "Ceritakan kepada saya tentang hidup Anda."

Seiring kami berunding, saya dapat mengatakan bahwa apa yang dia minta kepada saya adalah apa yang saya harapkan untuk ditawarkan sebagai orang yang memuridkannnya. Saya sangat senang. Terlepas dari hubungan langsung yang kami lakukan, saya menyarankan agar kami berdua berdoa selama seminggu untuk melihat apakah memang Tuhan ingin kami bertemu bersama dalam hubungan pemuridan satu lawan satu. Dan, Tuhan menghendakinya.

Baik mentoring maupun pemuridan bersifat relasional. Keduanya menawarkan saran atau konten sampai tingkat tertentu. Keduanya fokus membantu orang lain belajar, biasanya satu lawan satu. Namun, ada beberapa perbedaan; salah satunya adalah bahwa pemuridan bersifat spiritual, ditetapkan dan disahkan oleh Tuhan dan merupakan bagian integral dari rencana Kerajaan-Nya untuk pertumbuhan.

Sewaktu kita terlibat sebagai orang yang memuridan, penting untuk diingat bahwa ada tiga cara dasar di mana pemuridan berbeda dari mentoring:

Itu adalah ide Tuhan

Pemuridan adalah masalah ketaatan saat kita menanggapi perintah Kristus untuk "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku" (Matius 28:19). Gagasan untuk menghasilkan murid tidak muncul dari sifat manusiawi kita; Ini adalah usaha supernatural sebagai bagian dari rancangan Tuhan untuk proses transformasi seorang percaya.

Pemuridan memerlukan fokus khusus: berdampinganlah dengan orang lain dan berinvestasi di dalamnya secara rohani maka mereka akan menjadi pengikut Kristus yang kuat. Itu adalah gagasan Tuhan, bukan milik kita, dan karena itu didukung oleh kehadiran dan kuasa-Nya (lihat Matius 28:18-20). Sesuai dengan gagasan ini adalah keharusan bekerja sama dengan Dia.

Tuhanlah yang Menyebabkan Pertumbuhan

Seperti yang 1 Korintus 3: 5-9 informasikan kepada kita, Tuhanlah yang membuat manusia bertumbuh. Selagi kita dengan penuh kasih dan dengan penuh semangat membagikan FirmanNya dengan mereka yang kita bantu, kita seperti orang yang menanam atau menyiram benih. Kita datang mendampingi untuk membantu menumbuhkan apa yang Roh Kudus lakukan dalam kehidupan seseorang.

Namun, masih sangat penting untuk membagikan konten yang sesuai dari Kitab Suci setelah Roh Kudus membantu kita menentukan di mana mereka berada dalam pertumbuhan spiritual mereka. Kita juga perlu mendorong suasana pertumbuhan dengan berdoa dengan setia dan membangun hubungan yang sehat dengan mereka.

Ini Merupakan Hubungan dengan Tujuan Hakiki

Orang yang memuridkan bertanggung jawab untuk membagikan Firman dari platform relasional kepercayaan dan kerentanan. Kita tidak bisa menjadi teman baik atau bahkan teman dekat semua orang, tentu saja. Jadi, saya sering kembali pada pepatah orang bijak yang pernah diberitahukan kepada saya ketika saya terkait secara emosional dalam terlalu banyak hubungan: "Kita harus membangun jembatan kepercayaan yang akan menanggung beban kebenaran."

Ada komitmen bersama dalam hubungan pemuridan di mana orang yang memuridkan membawa investasi yang disengaja. Memuridkan seseorang sangat mirip dengan memberi makan pada anak-anak. Ada fase pertumbuhan tertentu di mana kita hanya memberi susu pada anak; kemudian kita beralih ke makanan padat, dan nanti, daging. Dalam kitab Ibrani, kita menemukan bahwa beberapa orang membutuhkan "susu" walaupun mereka seharusnya sudah siap untuk "makanan padat." Tujuannya adalah bahwa pada akhirnya semua orang akan mengajar orang lain (Ibrani 5:12).

Pada akhirnya, tujuan hakiki dari proses pemuridan adalah agar seseorang yang kita muridkan menjadi murid yang kuat dan berbuah – orang yang akan pergi dan mengajar orang lain juga (2 Timotius 2: 2).

Mentor membawa saran dan pengaruh kepada orang-orang yang mereka bimbing. Mereka mungkin bertemu dengan sengaja atau bahkan berbagi Firman Tuhan dengan orang-orang yang mereka bimbing, tetapi tidak harus. Seorang yang memuridkan, di sisi lain, membawa investasi spiritual yang disengaja ke dalam kehidupan murid mereka. Ada komitmen bersama untuk membagikan Firman, doa, dan pasang surut kehidupan, percaya bahwa Tuhan akan membawa pertumbuhan dan kekuatan bagi orang-orang yang kita investasikan.

Tuhanlah yang memimpin, mendukung, dan membawa pertumbuhan transformatif. Tujuan kita sebagai orang yang memuridkan dijelaskan dalam Kolose 1:28: "sehingga kami dapat membawa setiap orang menjadi dewasa dalam Kristus."

Perjelas hasil yang Anda inginkan saat bertemu dengan seseorang tentang memulai hubungan tipe mentor. Apakah Anda melakukan bimbingan mentor kepada mereka atau apakah Anda memuridkan mereka? Memahami perbedaannya akan memberdayakan kita saat kita memuridkan orang lain. (t/Jessica)


Diterjemahkan dari:
Nama situs: Relevant Magazine
URL: https://relevantmagazine.com/god/3-important-ways-discipleship-different-mentoring/
Judul asli artikel: 3 Important Ways Discipleship Is Different from Mentoring
Penulis artikel: Dana Yeakley
Tanggal akses: 6 Maret 2019